Tuesday, February 28, 2012

Oh may gad..! Rambutku?

Imam Ar Razy | 12:01 PM | |||
"Sorry gue baru bisa posting sekarang, soalnya gue lagi sibuk latihan basket buat persiapan popda."

Okeh, postingan kali  ini adalah cerita gue pas pada tanggal 21, februari 2012 adalah suatu hari, yang di hari itu gue  ketakutan  hampir  4 jam gue disekolah. Awalnya gue sih masih biasa-biasa aja, dari mulai bangun tidur, mandi, terus berangkat ke sekolah nggak ada sedikitpun rasa keganjalan yang ada di hati gue. Tapi, ketika pas udah sampai di sekolah, gue mencium bau-bau yang tidak biasa(bau badan gue kali ya?). 
Pas gue turun dari bis, gue melihat dari seberang jalan ada 8 (delapan) guru yang berdiri di depan gerbang?
"wah, ada apaan tuh? Lagi ada arisan yah?"
Gue menyebrang jalan, selangkah demi selangkah, menuju gerbang. Gue mencoba tetep tenang, tapi tiba-tiba ada salah satu siswa kelas 7(dibaca: kelas satu smp) Yang berjalan kedepan gerbang, tiba-tiba langsung dirubungin sama kedelapan guru sekaligus. “Gila!! Dia yang dapet arisannya ya?” ternyata kedelapan guru itu tanpa segan-segan menggunduli itu siswa. “Oh shit men!” Gue cemas. Gue mikir, cara buat masuk kedalem gimana. Akhirnya pas gue mau masuk ke dalem sekolah, ada grombolan mas-mas preman, gue ngikut di tengah-tengah gerombolan mas-mas preman. Dan ajaib, Ternyata guru-guru itu nggak nyetopin gue “haha, Kocok lagi bang..” Gue meringis kegirangan. Sesampainya dikelas gue masih cekikikan sendiri.


  Jam 07:03
     Bel pertama pun berbunyi.

Belum sempet buka buku, temen-temen gue dari anak basket nyamperin ke kelas gue, buat latihan basket. Akhirnya dari jam pertama sampai jam kedua, Gue latihan basket. Pas gue selesai Latihan, tiba-tiba ada kabar yang sangat Tidak enak di dengar  “ADA RAZIA RAMBUT” oh shit men! Razia rambut adalah razia yang paling gue takutin. Ada beberapa temen gue katanya razianya mulai dari jam sepuluh sampai jam sebelas. Aduh mana gue latihan basketnya udah selesai lagi. Tiba-tiba pas gue lagi ketakutan tingkat provinsi, ada guru agama yang masuk ke kelas gue, dan bilang "Hari ini kita belajarnya di masjid". Gue langsung berpikir. "Kalo hari ini belajarnya di masjid, berarti gue nggak kena razia dong?" semoga aja sih iya. dari mulai pelajaran jam 10 sampai jam setengah 11, rambut gue masih utuh. Tapi, setiap anak kelas 7 lewat depan masjid, gue liat rambut mereka udah gundul semua? oh hell. Gue semakin cemas, lalu mendadak guru agama membubarkan pelajaran, dan menyuruh kami semua kembali ke kelas. 
"Gue GILAAAAAAAAA!!!" kegelisahan gue sudah tidak ter-elakan lagi. Sampai-sampai gue berniat buat pura-pura jadi tukang bangunan yang waktu itu lagi memperbaiki bangunan sekolah. Tapi na-as niat gue, di halangi oleh temen gue.
   
Di setiap langkah gue melewati berbagai kelas, dan disetiap jalan yang gue lewati, terhampar sesuatu yang sudah tidak asing buat gue. Iya, RAMBUT! Kegilaan gue semakin menjadi, tapi gue berpikir. "Kalo gue nggak di razia sekarang, pasti besok gue bakal di bawa ke ruangan BK, dan tetep kena razia?"
Okeh, harga diri gue di pertaruhkan! Gue langsung berjalan menghampiri 2 (dua) guru yang sedang menggunduli siswa. Dengan lantang gue berkata. "Cukur gue sekarang!" para guru melihat dengan tatapan heran? "Iya, cukur gue sekarang!" kata gue meyakinkan. Akhirnya guru-pun menyukur rambut gue, yang hanya menyisakan panjang 1,5 Centimeter. Gue merenung
"kalo rambut gue di gundulin, apa cewek yang gue suka mau sama gue?"
Tuhan ambil aku sekarang!" 
Selesai gue digundulin, ada seorang guru yang nyamperin ke guru yang lagi nyukur gue, dan dia berkata "Pak, kalo siswa yang sudah di cukur tolong bilang ke mereka, kalo sesudah di cukur suruh pergi ke kantor buat ngisi biodata untuk membuat kartu pelajar" Apaaaaaaaa!!! (teriak gue dalam hati) oh maygad! kenapa harus sekarang, bukan semester kemarin? kenapaaaa. Gue pasrah mau di apain lagi sekarang, selesai gue digundulin, temen-temen gue nggak ada yang ketawa atau pun ngejek? dan malah
temen gue bilang kalo gue lebih bagus di cukur kayak gini, tengs kawan. Sesuai perintah guru, gue pun bergegas menuju ke kantor, buat ngisi biodata gue. Selesai mengisi biodata gue langsung pergi ke ruangan pemotretan buat foto, gue foto dengan wajah yang absurd dan mimik wajah orang yang udah jomblo menaun. Aneh, setelah semua tahap razia dan pemotrtan itu gue merasa tenang dan senang. Gue membenarkan "Lebih baik digunduli atau digunduli..!" loh?

7 comments:

  1. tenang, gundul/botak itu berani karena tidak semua orang berani gundul/botak. *keselek mario teguh*.

    kunjungi blog saya juga ya > ervirdirahmat.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. eits, gue gundul bukan berarti gue berani! tapi, karena gue terpaksa! you know.

      Delete
  2. wahh.. sama gan.. di sekolah ane juga ada oprasi rambut..
    wal hasil jadi petak-petak gitu deh... rambutnya

    ReplyDelete
  3. emak gue suka cowo gundul loh :3

    ReplyDelete

Seperti Kata Pepatah "Tak Comment Maka Tak Sayang" Mangkanya Comment Jadi Gue Sayang :) #CeritaSiBocahAbsurd

GRAB IT! NOW!!


Postingan | Komentar